Skip to main content

Beberapa Strategi Pengembangan Bisnis Para Solopreneur Daring (5/7)

16 July, 2023
 

Berikut kami sajikan beberapa studi kasus strategi pengembangan bisnis para solopreneur daring untuk menginspirasi Anda dalam memulai bisnis sendiri. Bagian 5 dari 7 artikel:

DAFTAR ISI

Remotive.io

  • Pemilik Bisnis: Rodolphe Dutel
  • Kategori Industri: Media
  • Pendapatan Kotor: USD 132.000
  • Strategi Pengembangan: Selain melakukan beberapa peluncuran di Product Hunt selama bertahun-tahun atau liputan media sporadis lainnya seperti di Indie Hackers, pengungkit pertumbuhan utama untuk proyek ini adalah penerbitan konten yang konsisten.
    Contoh yang bagus adalah spreadsheet di mana orang secara anonim membagikan gaji mereka yang menjadi viral.

RailsDevs

  • Pemilik Bisnis: Joe Masilotti
  • Kategori Industri: Komunitas
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Mengembangkan bisnis di Twitter, dan berinteraksi dengan para programmer di Github telah membantu Joe mengumpulkan umpan balik dan juga pelanggan. Sebagai pasar, lebih banyak pengembang = lebih banyak pelanggan yang membayar. Joe juga fokus pada hal itu.

Merch Wizard & KDP Wizard

  • Pemilik Bisnis: Rick Blyth
  • Kategori Industri: Perangkat Lunak
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Menyelenggarakan konferensi, fokus pada kepuasan pelanggan, dan bergabung dengan komunitas membantu Rick mendapatkan ulasan dan referensi.

Sophie Crew Photography

  • Pemilik Bisnis: Sophie Britton
  • Kategori Industri: Media
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Meskipun Sophie menerapkan SEO yang hebat, promosi dari mulut ke mulut adalah saluran nomor 1 miliknya. Memiliki klien yang merujuknya tidak hanya membantunya menarik prospek yang konsisten, tetapi juga membantunya mempertahankan pelanggan dengan sangat baik.

Thriving Best Sellers, LLC

  • Pemilik Bisnis: Steve Kidd
  • Kategori Industri: Pelatihan
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Hingga 2019, grup Facebook dan LinkedIn berfungsi paling baik untuk Steve. Saat algoritme berubah, Steve sekarang berkolaborasi dengan podcaster dan pembicara langsung, sebagai kemitraan pelengkap. Steve juga sedang mengembangkan aplikasi berbasis komunitas untuk memasarkan bisnis secara lebih efektif.

52Frames

  • Pemilik Bisnis: Yosef Adest
  • Kategori Industri: Komunitas
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Sejak komunitas berawal secara gratis dan tetap demikian selama lebih dari satu dekade, keanggotaan halaman facebook beralih ke situs web, lalu lintasnya tumbuh secara organik setiap minggu dengan kontes dan kiriman baru.
    Setelah memperkenalkan keanggotaan, Yosef mulai berbagi situs komunitas di platform lain (seperti Starter Story), dan mendapatkan lebih banyak pengguna.
    Tim sukarelawan menjalankan pegangan instagramnya yang sekarang memiliki lebih dari 18 ribu pengikut.
    Meskipun komunitasnya kuat, Yosef mengandalkan kata organik dari mulut ke mulut untuk lalu lintas baru. Dia tidak menjalankan iklan, tidak ada kampanye, dan tidak ada pemasaran SEO.

Hyperfluent

  • Pemilik Bisnis: Eva Rosales
  • Kategori Industri: Pendidikan
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Instagram adalah salah satu saluran akuisisi utama Eva, yang dia manfaatkan dengan mencari testimonial pelanggan dan memasangnya di halaman untuk mendapatkan pelanggan baru. Menggelar kontes (dengan pemenang diberikan kesempatan untuk memiliki 2-3 sesi bahasa GRATIS dengan Eva) telah menjadi kemenangan lain di sisi pemasaran Hyperfluent.

Nadeef Bidet

  • Pemilik Bisnis: Ahmad Iqbal
  • Kategori Industri: E-commerce
  • Pendapatan Kotor: USD 120.000
  • Strategi Pengembangan: Dengan ide yang jelas untuk mencoba dan menguji semua saluran pemasaran agar berhasil, Ahmad menerbitkan bidetnya di Kijiji dan eBay, menerapkan SEO di situs webnya dengan menulis blog seputar penggunaan dan keuntungan bidet, menulis posting Quora, dan banyak hal lainnya. Salurannya yang paling berkonversi adalah Iklan Facebook karena grup target yang jelas yang dia miliki.

Framed Tweets

  • Pemilik Bisnis: Zach Katz
  • Kategori Industri: E-commerce
  • Pendapatan Kotor: USD 110.000
  • Strategi Pengembangan: 90% penjualan dikaitkan dengan iklan Instagram. Dia juga mengembangkan bisnisnya secara organik melalui Twitter, Pers, Influencer, dan Etsy.

Conversion Alchemy

  • Pemilik Bisnis: Christopher Silvestri
  • Kategori Industri: Pemasaran
  • Pendapatan Kotor: USD 100.000
  • Strategi Pengembangan: Membangun hubungan, melakukan pekerjaan sebaik mungkin, dan mengatur klien terkemuka yang berpengalaman membantu Christopher menyebarkan berita untuk layanannya.
    Dia dirujuk ke klien baru hanya dengan mendengarkan dan menjawab semua pertanyaan klien.
    Dia juga terhubung dengan pemain besar di bidangnya melalui Twitter dan Email, yang sekali lagi membantu dalam keterpaparan. Referensi merupakan saluran akuisisi utamanya hari ini.

Photopea

  • Pemilik Bisnis: Ivan Kutskir
  • Kategori Industri: Perangkat Lunak
  • Pendapatan Kotor: USD 100.000
  • Strategi Pengembangan: Ivan mulai menggunakan Reddit dan HackerNews untuk memposting bagaimana Photopea adalah alternatif dari Photoshop. Namun, mengingat kegunaan produk yang tinggi, orang-orang mulai menulis tentang alat tersebut, dan Ivan mulai menyaksikan pertumbuhan lalu lintas.

Tons of Thanks

  • Pemilik Bisnis: Heidi Bender
  • Kategori Industri: Media
  • Pendapatan Kotor: USD 100.000
  • Strategi Pengembangan: Menemukan AdThrive membayar lebih dari AdSense, Heidi menulis posting blog untuk memenuhi persyaratan minimum AdThrive yaitu 100.000 tampilan halaman sebulan. Mempelajari Pinterest setelah itu membantu situsnya mencapai 100 ribu tampilan halaman dalam beberapa bulan! Sampai sekarang, kunci keberhasilan situs ini adalah memahami maksud pencarian dan kata kunci berekor panjang, dan SEO membawa 99% lalu lintas ke Tons of Thanks.

Napkin

  • Pemilik Bisnis: Maura Rapkin
  • Kategori Industri: Pelatihan
  • Pendapatan Kotor: USD 96.000
  • Strategi Pengembangan: Maura telah menargetkan pemilik usaha kecil melalui penjangkauan, namun menyadari bahwa mereka tidak memiliki sumber daya untuk didedikasikan untuk konsultasi. Tahun ini, dia akan mengambil bantuan magang media sosial untuk membawa bisnis baru dan mengasah keterampilan kemitraannya.

Radaar

  • Pemilik Bisnis: Mustafa Ercan
  • Kategori Industri: Perangkat Lunak
  • Pendapatan Kotor: USD 96.000
  • Strategi Pengembangan: Komunitas telah menjadi bagian besar dari kesuksesan Radaar saat ini. Pada tahun 2021, Mustafa membuat grup facebook untuk menambahkan anggota yang kesulitan dengan penjadwalan media sosial. Menciptakan lingkungan ini terbukti menjadi strategi akuisisi pengguna yang bermanfaat. Baru-baru ini, Radaar juga meluncurkan program kemitraannya di komunitasnya, untuk tenaga penjual berpengalaman dan UKM yang ingin memilih solusi yang tepat untuk bisnis mereka. Mustafa juga terus-menerus membagikan peta jalan produk di depan umum, termasuk Twitter dan Indie Hackers.

 

Bersambung ke bagian keenam:

 

Sumber: https://www.starterstory.com/solopreneur

 

 

Blog ini didukung oleh pembaca. Kami dapat memperoleh komisi afiliasi ketika Anda membeli melalui tautan di situs web kami. Komisi ini akan digunakan untuk pengelolaan website dan perpanjangan domain serta hosting. Terima kasih.